Thursday, August 2, 2012

'Kekuatan Untuk Bersabar Dalam Bercinta' by remaja yang kembali ke pangkal jalan


Kata Hamka Kereta Mayat, sabar itu ada 3 jenis:
  • Sabar terhadap ujian dari Allah (kena musibah, kehilangan orang tersayang, etc.. well semua orang pandai bab nih)
  • Sabar menjalankan suruhanNya (nak beriabadat tu ingat senang ke. nak bangun solat time azan berkumandang tu Ya Rabb bermujahadahnye lah, nak puasa, pastu bangun malam bertahajud tu, ingat boleh buat ke semua tu kalau tanpa sabar) 
  • Sabar meninggalkan laranganNya (ni lagi susah dari no2 tadi, nak menahan nafsu beli makanan yg sedap2, menahan mata dari tengok benda2 yg lagha dan maksiat, menahan diri dari mengumpat mengeji, menahan diri dari pegi dating dan sebagainya)


Tapi aku nak tambah lagi 1 jenis sabar. Iaitu sabar apabila doa yang di pohon belum, tidak atau lambat dimakbulkan. Hoho

Oh kena sabar jugak tu. Kalau orang yang tak sabar, baru beberapa tahun berdoa tapi tetap tak makbul, dah terus taknak berdoa lagi. Give up lah senang cerita.

Tapi tidak bagi orang yang faham tentang sabar.

Sabar dalam Berdoa

Sebuah hadith yang diriwayatkan dari Imam Ahmad, lebih kurang macam ni la maksudnya:

Ada 3 cara Allah menjawab doa kita
1. Terus makbulkan perkara yang diminta
2. Tangguhkan doa tu untuk dimakbulkan di akhirat kelak, because the thing we asked for is much beneficial for us over there than here in dunya.
3. Allah replaces our desires not by giving us what we want,  instead by removing what is harmful for us.

(by: Abdul Nasir Jangda, Quran Weekly: Du'a)

Either way, Allah the Almighty knows which suits us best, off course. Sweetkan Allah. Allah tak pernah mengecewakan kita, malah Dia sentiasa dalam keadaan bersedia menanti doa dari hamba2Nya. Dengan syarat, kita pun kena yakin 200%. Tapi selalu kita kata ah doa aku susah nak makbul. Dah kau kata macam tu, memang sampai bebila lah takkan makbul. 

Sweetnya cara Allah makbulkan doa kita 

Selalu kita bayangkan cara Allah nak makbulkan doa kita, bila kita mintak kayu diberi logam. Minta air diberi jus buah, minta beras diberi nasi. 

Hoi, banyak cantik. Namun Allah Maha Bijaksana. Apa akan jadi kalau doa kita termakbul semudah itu? Cuba fikir. Oklah aku tau korang malas fikir. So baca je lah kisah dibawah ni.

Diceritakan sebuah kisah seorang remaja yang telah lama hanyut dengan pancaroba dunia. Namun tiba2 hatinya diketuk sinar keinsafan lalu menjadilah dia seorang hamba yang kembali ke pangkal jalan, lantaran usia pun makin meningkat dan sedar ajalnya boleh datang bila2 masa.

Dek sedar kelemahan dirinya yang susah mengawal diri dari layan benda2 lagha, dia pun berdoa banyak2 pada Allah agar diberi kekuatan supaya dia gagah menahan dirinya dari perkara2 tak berpekdah lagi syok namun mengundang dosa tersebut. 

Setiap hari, setiap kali lepas solat dia berdoa perkara yg sama. Tak pernah lupa berdoa. Mohon diberi kekuatan melawan perkara yg membawa kepada maksiat. Akan tetapi, dia berasa pelik, walaupun semakin banyak dia berdoa, semakin banyak dan hebat pula dugaan dan godaan yang datang. Sehari2 dia bermujahadah untuk mencari secebis kekuatan. Malah dugaan2 yang semakin kuat dari hari ke hari. 


Aku lemah Ya Allah... [source]

Kadang2 remaja yang kembali ke pangkal jalan itu hampir putus asa, hampir saja dia mencampakkan dirinya kembali ke lembah hina dunia yang penuh tipu daya ini. Hidup bergelumang dengan hiburan dan maksiat siang dan malam. Namun acap kali  jua bisikan2 keinsafan menunjal2 kepalanya agar lekas2 tersedar dari terleka dek keindahan palsu ciptaan syaitan dan nafsu. 

Disebalik kepayahan tersebut, dia seakan dapat merasakan suatu kemanisan hinggap di hati. Seakan terngiang2 pesanan tok gurunya sewaktu di sekolah pondok dulu, "Kalau kita cuba mendekati Allah dengan merangkak, Allah akan datang kepada kita dengan berjalan. Kalau kita berjalan, Allah akan berlari datang kepada kita. Kalau kita berlari, Allah akan datang kepada kita sepantas kilat." Tapi apakah maksudnya kata2 itu? Kenapa semakin dia cuba mendekati Allah, semakin payah dirasakannya?... Kenapa pulak macam itu jadinya?.. Remaja yang kembali ke pangkal jalan itu menjadi bingung. 

Selain itu, lagu 'Mengemis Kasih' nyanyian kumpulan Raihan juga sering terngiang2 di benaknya

Tuhan.. walau taubat sering ku mungkir 
Namun pengampunanMu tak pernah bertepi
Bila selangkah ku rapat padaMu
Seribu langkah Kau rapat padaku..

Setelah berbulan2 dia bertafakur dan merenung nasibnya, barulah remaja yang kembali ke pangkal jalan itu sedar. Rupa-rupanya itulah cara Allah mendekatkan diriNya kepada kita.

Sebuah 'love story' di sebalik ujian kesabaran

Remaja yang kembali ke pangkal jalan itu pun telah sedar dan tahu rupanya begitulah caranya Allah memakbulkan doa2nya selama ini. Apa yang dipohonnya sebenarnya Allah dah bagi depan mata. Cuma nampak atau pun tidak. 

Lalu berdasarkan apa yang dia telah lalui, remaja yang kembali ke pangkal jalan pun merumuskan satu flow chart yang simple saje:

Bertaubat atas dosa2 lalu, dan berdoa kepada Allah memohon kekuatan --> Allah bagi ujian --> ++ doa, mohon lagi kekuatan sebab rasa lemah --> Allah uji lagi --> tingkatkan doa, doa, doa dan tingkatkan amalan untuk beroleh kekuatan --> Allah uji lagi malah lagi susah --> +++++ doa, usaha, mujahadah sampai rasa kemanisan berdampingan denganNya...dan hinggalah rasa ketagih, nak lagi dan lagi dekat denganNya ^^


Bila selangkah ku rapat padaMu
Seribu langkah Kau rapat padaku... 
[source]

Allahu akbar.... macam tu rupanya... T______T

Begitulah kecintaan Allah kepada kita kawan2ku yang disayangi sekalian. Dan begitulah pentingnya kesabaran dalam meraih cintaNya. 

Allah takkan semudah2 itu bagi kita apa yang kita nak. Malah Dia bagi ujian untuk kita lebih rasa memerlukanNya. Makin lemah kita rasa, makin kerap, kuat dan ketat pertatutan kita kepadaNya. 

Kalau senang2 je Allah bagi apa kita nak, lepas doa sekali dan doa tu dah makbul, kite takde de nye nak doa lagi dah, kan? 

Sebab tulah Dr. Tariq Ramadan pernah cakap:

Makin dekat makin cinta, ewah. 

Mencari kekuatan disebalik ayat-ayat cinta

Contoh seterusnyelah. Contoh mudah lah aku bagi. Katakanlah diri kita2 sendiri. Andai kita mohon pada Allah, agar dikurniakan seorang suami yang soleh, yang akan menjadi 'Imam' dalam hidup kita nanti. Imam yang akan mebimbing kita kejalan menuju ke syurgaNya, menjadi bapa contoh kepada anak2 kita kelak, penyejuk mata dan penawar hati suatu hari nanti. Adakah dan2 tu Allah nak timbulkan depan hang, seorang insan gagah perkasa pakai jubah dan kopiah lalu ajak nak menikah dengan hang minggu depan. Oh snap. 

Fikirlah ye rerakan. Allah tu Maha Kuasa. Sedangkan Iblis yang durjana punya doa pun Dia makbulkan, takkanlah doa kita Allah taknak makbulkan. Eh tapi hang jangan sebut lagu tu dalam doa, dah macam mengugut pulak. Hesh.

InsyaAllah, Allah makbulkan doa tu. Tapi mestilah dengan syarat, (selain syarat di atas)
  • Sabar
  • Yakin
  • Doa tu disertai dengan: Usaha, Ikhtiar dan Tawakal (according to what we asked for)
Macam kita order makanan kat restoran, nak makanan yang grand2 dan sedap2. Ade hiasan itu ini, pastu dengan deserts ala2 makan kat hotel 5 stars.Takkan nak expect order tu siap dalam 2 minit, macam masak me megi?  

Begitu jugaklah doa kita. Boleh jadi Allah SEDANG memakbulkan doa kita, iaitu dengan menyediakan 'seorang Imam' buat kita nun di sana entah di mana pelusuk dunia. Mungkin di kala kita sedang gigih berdoa ini, Allah sedang mentarbiyah 'dia' agar betul2 bersedia bila tiba masanya kelak.

Dan bila tiba masa yang sesuai, maka akan Allah sampaikanlah Si 'Imam' tadi kat depan hang, tiba dengan segerombolan rombongan yang datang bersama dulang2 yang berisi sirih junjung, telekung, coklat, baju kemeja, dan sebentuk cincin, yang datangnya membawa hajat untuk memetik sekuntum bunga nan kembang di taman, iaitu anda lah. Ewah. 

Jadi kenapa nak resah kalau doa kita macam tak nampak batang hidung. Macam takde hasil. Setelah dah revise semua syarat-marat dalam berdoa, tenangkanlah hati dengan keyakinan yang mantap terhadap cintaNya. Cinta Allah yang sentiasa mendengar doa dan rintihan hamba2Nya.

Sesungguhnya mujahadah itu payah. Dan kita amat2 perlukan barang secebis cintaNya untuk bekal kekuatan.

Dan sesunggunya kasih sayang Allah itu teramatlah luas. Fahamilah bait-bait kata2 cintaNya dalam Al-Fatihah yang diulang 17 kali sehari tu. Juga dalam tasbih dan zikir di siang dan malam harimu. Selongkarlah nota2 cintaNya dalam kalamullah di setiap bait ayat dalam mushaf Al-Quranul Kareem. Nescaya kau akan ketemu sinar kekuatan yang terbit dari secebis kasih dan cintaNya kepada hamba2Nya. Kekuatan untuk bersabar dalam mujahadah, melaui cinta kepadaNya. 

Wah. 

Ok faham?

Sabarlah ye,, oke bai.

ok Wassalam.

^^













motip. pesanan di atas macam kena sangat untuk penulis nampaknye hahahahahahaha. 
Dah2. tata, tata...

ps: credit to remaja yang kembali ke pangkal jalan. semoga berjaya menemui chinta sejati =)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...