Sunday, July 29, 2012

Diari 2 dan 8 Ramadan - 'Suami Puan Ju' (dah macam tajuk cerita gosip la pulak)

Assalamualaikum wbt.... =)

Syukur... dah sampai Ramadan ke-9 dah pun kita.. 

Tapi aku punya diari Ramadan still sangkut kat 1 Ramadan lagi.. haha

Sesungguhnya Ramadan ni banyak ceritera yang tersembunyi sehari-hari. Tapi masa yang tak mengizinkan aku nak 'save' kan semuanya kat sini setiap hari. Ni pun cilok2 waktu tidur... Erk..

Sahur 2 Ramadan, ayah tak sihat. Kepala berpusing2, kata ayah. Sampai muntah2. Risau jugakla tengok ayah masa tu. Makanya aku dan Aff la yang kena pegi Nilai ambik tempahan langsir tu. Tapi siang tu alhamdulillah ayah makin okay, n esoknye dah sihat seperti biasa.. Alhamdulillah.

Alhamdulillah semalam (Sabtu 8 Ramadan) ikut mak berbuka kat rumah kawan dia. Kawan2 mak yang lain dan jiran2 tuan rumah tu pun dijemput jugak. Dalam berbual2 petang tu, mak dan sorang lagi kawannya bertanya pada tuan rumah tentang seorang jiran tuan rumah.

Puan Ju (bukan nama sebenar, sebab aku pun tak tau ape nama dia) 31 tahun, mempunyai suami yang lumpuh seluruh badan sebab jatuh di tempat kerja. Makanya keluarga dia kehilangan sumber pendapatan.  Anak kecik lagi, 2 ke 3 orang entah. Sekolah rendah lagi. Tapi lepas tu Alhamdulillah banyak sumbangan diorang dapat, siap masuk Bersamamu TV3. Lepas masuk Bersamamu, adel a pemimpin dari sebuah parti berbangsa Cina datang melawat. Sejak itu, parti ni bagi bantuan susu setiap bulan untuk suami Puan Ju. 

Jadi masa kitorg datang semalam, mak dan kawan2nya nak pegi la ziarah keluarga Puan Ju ni. Tapi malangnya, kata penduduk kat situ, suami Puan Ju telah pun dihantar ke pusat kebajikan orang Buddha untuk diajaga di sana. Allahu akbar... Allah... mengucap panjang mak dan kawan2nya mendengarkan berita tersebut. 

Rupa2nya, Puan Ju ditwarkan bantuan oleh pusat jagaan tu. Yang mana separuh bayarannya ditanggung oleh parti yang memberi bantuan susu tadi. 

Allah...

Mereka dapat bantuan, tak apelah, baguslah.. tapi yang sedihnya, kenapa dihantar ke pusat bukan Islam?

Macam mana solatnya? Makanannya? Pengisian rohaninya?

 Dan macam mana pula dengan akidahnya nanti?

Mengikut penduduk kat situ lagi, kalau diikutkan, sumbangan2 yang diterimanya sebenarnya dah banyak. Dari parti tersebut, dari kebaikan, dan zakat (several hundreds ringgit, in total almost 1k, as what they've mentioned). Tapi masalahnya adalah, Puan Ju sendiri yang tidak mahu menjaga suami yang uzur itu.

Allah.... 

Mintak ampun la banyak2 pada suamimu duhai Puan Ju. Syurga isteri terletak di bawah kakai suami. Macam mana kalau si suami pergi mengahdap Ilahi dalam keadaan dia tidak redha padamu?

Naudzubillahi minzalik...

Puan Ju pula sekarang bekerja sebagai jurujual di sebuah kedai pakaian di kotaraya Kuala Lumpur, keluar awal pagi dan akan pulang ke rumah sekitar 9-10 malam. Maka tak dapatlah kami menemuinya semalam.

As expected, suami Puan Ju dijaga dengan baik di pusat jagaan tersebut. Badannya bersih, kurap2 dan kudis2 di badan pun dah hilang. Puan Ju tak pernah pergi melawat suaminya, tapi berita tentang keadaan suami puan Ju ini dikhabarkan oleh salah sorang jiran tetangga di situ yang ada pergi melawat suami Puan Ju di sana.

Bukan nak cari aib mana2 pihak, tapi kita ambiklah iktibar dari kisah ni (walaupun macam citer tak habis je). Macam kisah pakcik K yang aku tulis sebelum ni. Bila dah sakit, buruk, teruk, kita ditinggalkan oleh insan2 yang kita sayang. Oh beratnya penderitaan.

Oleh itu sayangilah Yang Maha Penyayang sebelum mebuta tuli kita menyayangi orang yang perangai entah macam mana kita tak tahu.

Bila cinta dan sayang kita pada Allag dah tip top, Allah akan menyalurkan kasih sayangNya yang tak berbelah bagi, melalui berbagai2 saluran, dan salah satunya dengan menghantar orang2 untuk menyayangi kita lah...... 

Kalaupun ade orang yang mula2 sayang kita tapi rupa2nya ade niat nak buat jahat pada kita, Allah tetap akan melindungi kita, insyaAllah...

Huh pandai pulak aku berceloteh. Okla malam sudah larut. Kang esok ting tong lagi time tarawikh. Baik aku tidur cepat sebelum monyet2 di bukit belakang ni mengilai2 lagi. Heh.

Sedikit nota tazkirah tarawikh semalam:

Tanda puasa kita diterima Allah:
1) Semakin meningkat rasa takutkan Allah
2) Semakin mendalam cinta pada Rasulullah SAW

Kalau dua2 ni punstill takde atau samar2 lagi, sila kita revise puasa masing sebelum terlambat...   





Wassalam........ zzzzzzzzzzz





"Ya Allah, jadikanlah aku nanti, seorang isteri yang taat dan kasihkan suamiku walau dalam apa keadaan sekalipun. Ameen.."


Walaupun sampai tua kerepot, berkedot..... ='D





No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...