Sunday, February 5, 2012

Cinta satu ribu empat ratus tahun yang lalu

Satu ribu empat ratus tahun yang lalu, dia digelar pendusta kerana ajaran yang dibawa bertentangan dengan ajaran nenek moyang kaumnya. Dia digelar si gila yang menceritakan tentang kuasa Maha Besar yang tidak kelihatan. Tidak cukup dengan itu, dia juga dituduh sebagai ahli sihir kerana mukjizat-mukjizat yang dimilikinya. Dia dicaci, dihina, dibaling batu, dicederakan. Namun dia tetap tidak berganjak, gigih mengepalai berpuluh-puluh peperangan memerangi orang-orang kafir demi memastikan Islam terus tersebar dan sampai kepada kita umatnya pada hari ini. Tika hayatnya dia menyatakan kerinduan untuk bertemu dengan kita, umatnya di akhir zaman. Di akhir nafasnya, bibir lemahnya masih menyebut-nyebut tentang kita, umatnya yang selalu diingati... Semua ini sdalah bukti kecintaannya kepada kita semua, umat Nabi Muhammad Salallahu alaihi wasallam....

Tetapi bagaimanakah dengan kita? Adakah kita meluangkan masa setiap hari untuk mengingati, berselawat dan mendoakan baginda, insan yang telah banyak berkorban untuk kita? Adakah kita mengamalkan ajaran-ajaran dan sunnah-sunnahnya tanda cinta kita kepada baginda?

Bayangkan kalau tiada baginda, apakah kita akan dapat menikmati keindahan hidup dalam agama Islam seperti hari ini...

Allahumma salli 'ala Muhammad... wa 'ala alihi wasahbihi wasallam... 

Kami rindu padamu ya Rasulullah...





No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...