Monday, September 5, 2011

Seni berbalah

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Sejak semalam internet kat rumah tergendala. So hilang kejap nikmat dunia. Tapi alhamdulillah aku punye broadband ni berfungsi lagi walaupun dah lewat bayar... Harhar

Beberapa minggu lepas aku duk terfikir-fikirkan pasal satu benda. Seni dalam berbalah. Berbalah ni ade banyak definisi: kalau yg baiknye, berdebat. Kalau bunyi brutal sikit, bergaduh.


Meh kite duduk berbincang. Paling2 pun nanti tangan je naik, kaki tak naik. 


So dua2 ni boleh la, ikut situasi. Tapi kenapa kena ade seni? 

Dalam Islam pun memang ade orang duk berbalah2, atau kritik mengkritik. Aktiviti tu tak salah, selagi mana kite berlaku adil. Adil dengan erti kata, kite tak hanya cakap keburukannye aje, tapi highlightkan jugak kebaikan orang tu. Itu tentang adil.

Tentang seninya pulak...

Kita semua pernah berbalah. Ok kat sini kite ambik maksud yang baik - berdebat, atau berhujah. Samada kita suka atau tak, aku percaya semua orang pernah alaminye. Baik secara ringkas, 2-3 patah perkataan atau sampai berguni2 hujah dia bagi. Samada kite just berlawanan sekelumit pendapat dengan kawan2 sekeliling, atau memang kita nak berdiskusi tantang perkara2 yang berat. 

Mulut ni boleh jadi punca pahala, boleh jugak jadi tiket kite menempah murka Allah. Macam aku ni, dengan  oranng customer service kat tepon pun boleh gaduh kalau dia melawan. Hahaha. Iskk astaghfirullah.... 

Sebenarnya cara kita berdebat tu boleh menunjukkan peribadi kita. Bergantung samada orang tu betul2 berilmu atau dia memang suke berdebat atau pangkah cakap orang supaya dia tak kelihatan bodoh. Aku tak nak cakap pasal isi hujah atau perdebatan, tapi cara orang tu memangkah hujah. 

Ops...aku bukan nak ajar teknik debat yg macam sidang parlimen sume tu ye. Yang aku maksudkan kat sini, dalam perbulan seharian kite dengan orang2 sekeliling....

Sebagai seorang yang cetek ilmu, sorang yang 'blur', clueless, hujah yang tak pernah didengari, banyak kali jugakla aku berdepan dengan pendebat2 atau penghujah2 yang suke merendahkan orang lain.

Orang macam ni selalunye kite dapat kesan dengan beberapa ciri seperti berikut:

1. Orang tak habis cakap lagi dia dah potong.
2. Tiba2 'tone' suara dia jadi lebih tinggi dari orang yang bercakap dengan dia
3. Sambil cakap dengan kita tu dia akan buat riak muka cam "ah kau tahu ape..." 
4. Kalau kita bagi pendapat dia akan pangkah habis2, sikit pun tak nak terima.


Sorang jerit sorang tengking, sampai bile pun tak abes


Kalau berdepan dengan orang macam ni kite jangan hot2. Rileks je. Sebab tak kemana pun dia. Nanti dia yg akan kesal sendiri (hehe cam penah rase je =p), lagi2 kalau hujah dia tu salah, ya Allah malunyeee.... Alah, aku dah biase sangat jumpa. Dah tak bape nak heran pasalnye di mase akan datang kang lagi macam2 perangai umat Muhammad kite jumpe. Dan bile kite rase tersinggung tu, kite ambik iktibar supaya kita tak berbuat perkara serupa kat orang lain.

Saje nak tulis pasal ni sebagai ingatan buat diri..sebab aku pun ape kurangnye..selalu terlanjur kata jugak... hnss hnssss =p


Tapi ade jugak orang2 yang memang pandai handle situasi dan pandai berkata, dan orang tak terguris hati. So daripada pemerhatian aku, dari situ aku derived beberapa teknik2 berhujah yang 'style'... heheh =D

Bila ade orang cakap sesuatau fakta yg kite tak berapa nak setuju,....diorang ni akan...

1) sebelum memulakan hujah untuk memangkah, mulakan ayat dengan 

"Owh...eh?? Aku ingatkan......"

atau

"Owh yeke.... "

atau

"Ermm....bukan ke kalau......"

Teknik yang salah: 

"Tak!! kau salah!"

"Bukan macam tulaaa..!" ha...tak ke sakit hati ko dengar?? Haha. 

2) Kawal tone dan intonasi suara. 

Bare in your mind that none of you is smarter than the other. Mungkin kita ade lebih sikit pengetahuan pasal satu2 perkara tu, tapi jangan kita sangka orang lain tu bodoh atau kurang pandai dari kite. Dalam hati siapa yang tahu... Kadang2 bile kite rase kite ade knowledge lebih dari orang, kite akan cenderung untuk 'rase' yang orang lain kurang ilmunye dari kite. Pastu mula la intonasi kite akan berubah, seakan2 merendah2kan lawan debat kite.. 

3) Buat riak wajah seolah2 tak tahu walaupun kite tahu perkara yg sebenarnya. 

Part ni penting untuk mengelakkan dari terbitnye rase ujub dalam diri. (Nota: Ujub- takjub atau kagum dgn diri sendiri). Kan merendah diri tu lebih baik? Dan orang akan suka nak bercakap, berborak atau berhujah dengan orang yg merendah diri berbanding dengan org yg mempunyai ego yang tinggi. Elakkan buat riak wajah yang menjengkelkan, kerek, mintak penampar dan sebagainye. Rasenye aku berbakat kot part ni huahua tapi issk tak elok tau, nyampah orang nengoknye. Astaghfirullah..

4) Setuju je dengan ape orang tu cakap, disertai dengan 'tapi'... hehehe

"Ye, kate ko tu betul..tapi ade pendapat lain mengatakan....."

5) Kalau orang tu dah taknak sangat dengar hujah kita, diam aje... tu lagi baik, lagi matang dan lebih 'style'... hehehhh tak guna duk menjawab dengan orang yang keras kepala.... buang masa je. 

Argue with style... 


Sanye tips2 ni sumer aku derived lepas perhatikan individu2 hebat yang memang hebat dalam berdepan dengan situasi2 camni..bukannye aku reka2 sendiri... hehe. Cool owh dorang... takyah sesak2kan kepala...  

Ok mari buang yang keruh ambil yang jernih.... renung-renungkan dan selamat beramal! ^o^





Ndeanuar

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...