Thursday, October 28, 2010

Buka mata

Sanye ape yg Allah jadikan kat sekeliling kita adalah untuk kita.

Hah, untuk kita?

Ya, untuk kita ambil pengajarana, untuk kita rasa bersyukur, untuk kita menginsafi diri, untuk kita contohi.

Buka mata. Tengok kanan, tengok kiri. *lawak bodoh aq dalam bas mase kat egypt aritu rupanya ada maksud tersirat.* Aku mahu kalian buka mata, pandang kanan, pandang kiri...depan dan blakang. Lihat sekeliling kita...seluas2 yang boleh.

Allah datangkan seorang kawan yang sangat baik untuk kita contohi akhlaknya, insafi diri yang sangat keras hati ini. Allah datangkan pula seorang yang sangat annoying supaya nak latih kita bersabar. Ye. Sabar. Lima huruf je tapi masyaAllah punya la susah nak buat.... Semua tu tak kan memudaratkan apa2 pun kalau kita buat tak endah je. Buat apa nak susah2kan hati pasal sikap orang lain yang menyampahkan. Bahkan si annoying itu sendiri sebenarnya tak pernah berniat nak sakitkan hati kawan2nya, tapi setelah dicuba sehabis baik, itulah yang terbaik dia mampu buat. Apa yang dia dapat kalau dia sakitkan hati orang kan? Jadi kita terima dia seadanya, kerana dia adalah 'anugerah' dari Allah untuk kita ambil pengajaran dari sikapnya.

Kemudian Allah jadikan kita seorang yang bahagia yang cukup semua seadanya, walaupun seringkali kita merasakan kurang dari orang lain (manusia tidak pernah merasa cukup). Dia mahu lihat mana sifat bersyukur hambaNya. Cukup segala keperluan fizikal, kasih sayang dan kesihatan.

Saat nikmat ditarik balik, apakah kita redha dengan ujian, dan menjadi semakin kuat, atau kita menjadi kufur dengan menyalahkan takdir atau pun terus-terusan menghukum diri yang bernasib malang. Oh, ini bukan ciri seorang Muslim. Dalam Ma'thurat yang kita baca setiap hari, ada doa yang kita pohon agar tidak jadi seorang yang berduka cita. Orang Islam harus kuat!

Allah tunjukkan pula orang2 di sekeliling yang sedang kesakitan agar kita ambil iktibar, memanfaatkan masa sihat kita dengan penuh rasa bersyukur. Dan mencontohi ketabahan mereka menghadapi dugaan itu.

Allah beri kita nikmat akal yang pintar dan tangkas berfikir, dapat mengingat dengan baik dan pandai berkata2. Namun berapa kerapkah kita memuji2Nya di atas nikmat yg dipinjamkanNya itu? Berapa kerapkah kita menyedari bahawa semua itu bukan milik kita? Dan ada juga saat2 kita diuji kepayahan dalam pelajaran, agar kita sedar bahawa diri ini bukanlah yang terhebat dan masih perlukan didikan... Dan kelebihan yang sedikit itu, bila2 saja kita boleh kehilangannya.

Dan lihat sekeliling kita lagi. Tentu kita sukakan yang indah2 bukan?

Melihat bilik yang berhabuk, kita akan cari penyapu untuk menyapu. Melihat mangkuk tandas dan sinki yang kuning berkarat, lalu terbongkok2lah kita menyental hingga putih berkilat. Melihat tong sampah yang penuh dan busuk, terus kita ikat dan bawa pergi buang di tempat sampah.Terpijak lantai yang basah dek air paip yang bocor, bergilir2 kita menge'mop'nya setiap hari.

Itulah yang dinamakan FITRAH.

Fitrah manusia yang sukakan kecantikan, keindahan, kebersihan, dan kebaikan.

Bukan saja pada rupa. Juga pada hati.

Sebab itulah hati takkan tenang kalau ada terbuat silap. Harus mahu lekas mencari tuan punya badan dan minta maaf. Ganti apa yang harus diganti.

Curi2 tulang, curi2 masa dan curi2 cuti (penulis juga tak terkecuali) takkan pernah buat dada dapat bernafas dengan tenang, andai diri masih dilandasan FITRAH yang benar. Ape lagi curi2 hisap rokok atau yang seumpama dengannya atau yang lebih hebat dari itu.

Tapi semua semua ni kita takkan nampak kalau kita hanya memandang tanpa melihat.......






ps: memang mudah dikata, tapi susaaaah sangat nak dibuat...huu....


ps2: ini nasihat buat diri sendiri yang kerap kali LUPA!


ps3: baru balik dari umah  kak ayu kak ijan....main dengan 3 ekor anak kucing dorg - kenit, bulat & comot.


Kenit Buka Mata

1 comment:

Ijan Ayu said...

Kenit dah mati T_T..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...